Headlines
Loading...
Presiden AS Serang China Lagi,Tunjukkan Bukti Asal Virus Corona dari Lab Biologi Wuhan

Presiden AS Serang China Lagi,Tunjukkan Bukti Asal Virus Corona dari Lab Biologi Wuhan

Presiden AS Serang China Lagi,Tunjukkan Bukti Asal Virus Corona dari Lab Biologi Wuhan
NegeriNews - Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengonfirmasi bahwa ia telah melihat bukti bahwa Virus Corona berasal dari laboratorium biologi China di Wuhan.

Presiden Donald Trump kini mengaku semakin memiliki tingkat kepercayaan yang tinggi untuk menyebut bahwa asal Virus Corona adalah Laboratorium Virologi Wuhan, China.

Pejabat intelijen AS Kamis mengonfirmasi mereka terus menyelidiki kemungkinan bahwa penyakit baru itu bocor dari laboratorium Wuhan.

Newsweek melaporkan, selama pernyataan Trump tentang melindungi para senior Amerika di Gedung Putih hari ini, seorang reporter bertanya kepada presiden apakah dia telah melihat sesuatu/bukti yang memberinya "tingkat kepercayaan tinggi" bahwa Institut Virologi Wuhan adalah tempat asal Covid-19.

"Ya. Ya, sudah," jawab Trump.

Bahkan Donald Trump tuding WHO antek China.

"Dan saya pikir Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) seharusnya malu pada diri mereka sendiri, karena mereka seperti agen hubungan masyarakat untuk China," tegas Donald Trump.

Menurut Trump, WHO seharusnya tidak membuat alasan ketika orang membuat kesalahan mengerikan, terutama kesalahan yang menyebabkan ratusan ribu orang di seluruh dunia mati.

"Saya pikir Organisasi Kesehatan Dunia seharusnya malu pada diri mereka sendiri," tegasnya.

Ketika ditanya seberapa yakin dia merasa itu berasal dari laboratorium Wuhan, Trump menolak untuk menjawab. "Aku tidak diizinkan memberitahumu itu," katanya.

Sebelumnya selama acara, Trump ditanya apakah Presiden China Xi Jinping harus bertanggung jawab atas wabah koronavirus.

"Saya tidak ingin mengatakan itu, tetapi tentu saja itu bisa dihentikan," kata presiden. "Aku berharap mereka menghentikannya. Seluruh dunia berharap mereka menghentikannya."

Gedung Putih menolak permintaan Newsweek untuk berkomentar lebih lanjut.

Empat pejabat senior administrasi Trump mengatakan kepada Washington Post hari ini bahwa para pejabat telah mulai mengeksplorasi hukuman untuk penanganan wabah China.

Laporan itu mengungkapkan bahwa beberapa pejabat menyarankan AS harus menghapus sebagian kewajiban utangnya ke Beijing. Ketika diminta untuk memberikan komentar pada hari Kamis, Trump juga mengancam penggunaan tarif terhadap daratan sebagai pembalasan.

Kantor Direktur Intelijen Nasional AS merilis sebuah pernyataan hari ini yang mempertahankan posisi mereka sebelumnya mengenai tidak adanya intervensi manusia yang berkaitan dengan wabah virus.

Meski demikian, mereka mencatat bahwa asal-usul penyakit ini akan memerlukan pemeriksaan lebih lanjut.

"Seluruh Komunitas Intelijen telah secara konsisten memberikan dukungan kritis kepada para pembuat kebijakan AS dan mereka yang merespons virus Covid-19," bunyi pernyataan kantor itu.

"Komunitas Intelijen juga sependapat dengan konsensus ilmiah luas bahwa virus Covid-19 bukan buatan manusia atau dimodifikasi secara genetik."

Pejabat China telah membela penanganan wabah mereka dan membantah tuduhan bahwa virus itu berasal dari laboratorium.

"Politisi Amerika telah berulang kali mengabaikan kebenaran dan mengatakan kebohongan tanpa alasan," kata juru bicara kementerian luar negeri China Geng Shuang pada konferensi pers pada hari Selasa.

"Mereka hanya memiliki satu tujuan: melalaikan tanggung jawab mereka atas tindakan pencegahan dan pengendalian epidemi yang buruk, dan mengalihkan perhatian publik."

Wabah Coronavirus awalnya diidentifikasi di Wuhan, Hubei pada Desember 2019, sebelum kemudian menyebar ke seluruh dunia.

Virus Corona telah menewaskan 233.000 secara global pada 30 April 2020. []