Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Natalius Pigai: Cara Pandang Luhut Materialisme, Abaikan Kemanusiaan

Natalius Pigai: Cara Pandang Luhut Materialisme, Abaikan Kemanusiaan
NegeriNews - Mantan Komisioner Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Natalius Pigai menanggapi pernyataan Menteri Koordinator bidang Maritim dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan, mengenai jumlah kasus kematian akibat Covid-19 di Indonesia yang masih jauh lebih kecil dibanding Amerika Serikat.

Amerika tercatat sebagai negara dengan angka kasus Covid-19 tertinggi yakni 587.173 kasus positif dan 23.644 kasus kematian. Luhut bertanya kenapa jumlah yang meninggal sampai hari ini angkanya tidak sampai 500, padahal penduduk 270 juta, dan yang terinfeksi 4.000 lebih, yang jika dikali sepuluh jadi 50.000.

"Cara pandang Jenderal Luhut itu materialisme, dialektika dan logika maka aspek kemanusiaan dan nilai spiritualitas menjadi terabaikan. Pandangan semacam itu akan berbahaya karena empati, simpati dan peduli menjadi hampa," kata Pigai, Rabu, 15 April 2020.

Pigai melanjutkan pandangan Luhut itu membuat hak atas hidup dan kehidupan manusia menjadi menjadi nihil sehingga potensi besar mengesampingkan iman Kristen (agama dari Luhut), di mana 1 nyawa manusia itu lebih berharga.

"Selain itu saya melihat luhut juga heran dan secara implisit meragukan kebenaran jumlah kasus Covid 19," kata Pigai lagi.

Pigai menuturkan jumlah OPD, PDP dan kematian di USA, Italia dan Spanyol tinggi karena meraka sangat transparan dan pemimpinnya memiliki niat yang tulus untuk menuntaskan wabah virus corona. Mereka melakukan test corona secara masif, sistem informasi terbuka bahkan jujur sehingga angka kematian menjadi banyak.

"Berbeda dengan Indonesia sedari awal semua informasi sangat tertutup bahkan sengaja ditutupi, penyediaan ruang isolasi yang terbatas, pusat pengujian terfokus di Jakarta serta minimnya rapid test telah menjawab dugaan dunia internasional bahwa Indonesia sedang berbohong," kata Pigai.

Sebelumnya, Luhut membandikan wabah corona antara Amerika Serikat dan Indonesia. Jika dibandingkan dengan Amerika Serikat yang berpenduduk 330 juta lebih, Luhut menilai jumlah pasien positif dan korban meninggal dunia akibat Covid-19 di Indonesia ini lebih kecil.

"Okelah kita mungkin kurang testing kit-nya, tapi saya bilang tadi sudah dikali jadi 50.000," ujarnya.

Berdasarkan data terbaru Selasa, 14 April 2020, jumlah pasien terkonfirmasi positif Covid-19 melalui pemeriksaan PCR secara real time sebanyak 4.838 orang, 426 orang sembuh dan 459 orang meninggal dunia. Sedangkan untuk jumlah ODP sebanyak 139.137 orang dan PDP sebanyak 10.482 orang.  [viva]